Cari Blog Ini

Memuat...

Minggu, 03 Juni 2012

Keindahan



a. Keindahan itu ialah ..
            Sebenarnya  sulit  bagi  kita  untuk  menyatakan  apakah  keindahan  itu.  Keindahan  itu suatu konsep abstrak yang tidak dapat dinikmati karena tidak jelas. Keindahan itu baru jelas jika telah dihubungkan dengan sesuatu yang berwujud atau suatu karya.  Dengan  kata lain keindahan itu baru dapat dinikmati jika dihubungkan dengan suatu bentuk.  Dengan bentuk itu keindahan dapat berkomunikasi. Jadi, sulit bagi kita jika berbicara mengenai keindahan, tetapi jelas bagi kita jika berbicara mengenai sesuatu yang indah.  Keindahan hanya sebuah konsep, yang baru berkomunikasi setelah mempunyai bentuk, misalnya lukisan, pemandangan alam, tubuh yang molek, film atau nyanyian.
           Menurut The Liang Gie dalam bukunya "Garis besar estetika". Menurut asal katanya, dalam  bahasa  Inggris  keindahan  itu  diterjemahkan  dengan  kata  "beautiful"  dalam  bahasa Perancis  "beau",  sedang  Italia  dan  spanyol  "bello"  berasal  dari  kata  latin  "bellum".  Akar katanya  adalah  "bonum"  yang  berarti  kebaikan,  kemudian  mempunyai  bentuk  pengecilan menjadi "boneUum" dan terakhir diperpendek sehingga ditulis "beUum".
              Menurut cakupannya orang harus membedakan antara keindahan sebagai suatu kualitas abstrak dan sebagai  sebuah benda tertentu  yang  indah.  Untuk  perbedaan  ini  dalam  bahasa Inggris sering dipergunakan istilah beauty (keindahan) dan the beautiful (benda atau hal yang indah).  Dalam  pembatasan  filsafat  kedua  pengertian  itu  kadang-kadang  dicampuradukkan saja.  Disamping itu terdapat pula perbedaan menurut luasnya pengertian, yakni  :
  • keindahan dalam  arti  yang luas
  • keindahan dalam  arti  estetis murni
  • keindahan dalam arti  terbatas dalam hubungannya dengan penglihatan

             Keindahan  dalam  arti  luas  merupakan  pengertian  semula  dari  bangsa  Yunani  dulu yang di dalamnya tercakup pula kebaikan. Plato misalnya menyebut tentang watak yang indah dan hukum yang indah, sedangkan Aristoteles merumuskan keindahan sebagi sesuatu yang selain baik juga  menyenangkan.  Plotinus  menulis  tentang  ilmu  yang  indah  dan  kebajikan  yang indah. Orang Yunani dulu berbicara pula mengenai buah pikiran yang indah dan adat kebiasaan yang indah. Tapi bangsa Yunani juga mengenal pengertian keindahan dalam arti estetis yang disebutnya  'symmetria'  untuk  keindahan  berdasarkan  penglihatan  (  misalnya  pada  karya pahat dan arsitektur ) dan harmonia untuk keindahan berdasarkan pendengaran (musik). Jadi pengertian keindahan yang seluas-luasnya meliputi  :
  • keindahan seni
  • keindahan alam
  • keindahan moral
  • keindahan intelektual

               Keindahan  dalam  arti  estetis  murni  menyangkut  pengalaman  estetis  dari  seseorang
dalam  hubungannya dengan  segala sesuatu  yang diserapnya.  Sedang keindahan dalam  arti terbatas lebih disempitkan sehingga hanya menyangkut benda-benda yang diserapnya dengan penglihatan, yakni  berupa keindahan dari  bentuk dan wama.

           Dari pembagian dan pembedaan terhadap keindahan di atas, masih belum jelas apakah sesungguhnya keindahan itu. Ini memang merupakan suatu persoalan filsafati yang jawabannya beraneka  ragam.  Salah  satu jawaban mencari  ciri-ciri  umum  yang  ada pada  semua benda yang  dianggap  indah  dan  kemudian  menyamakan ciri-ciri  atau  kualitas hakiki  itu  dengan pengertian keindahan. Jadi keindahan pada dasarnya adalah sejumlah kualitas pokok tertentu yang terdapat pada  suatu hal.  Kualitas yang  paling sering disebut  adalah kesatuan (unity), keselarasan (harmony), kesetangkupan (symmetry), keseimbangan (balance) dan perlawanan (contrast).

            Dari  ciri  itu  dapat  diambil  kesimpulan,  bahwa  keindahan  tersusun  dari  berbagai keselarasan  dan  kebaikan  dari  garis,  warna,  bentuk,  nada  dan  kata-kata.  Ada  pula  yang berpendapat,  bahwa  keindahan  adalah  suatu  kumpulan  hubungan-hubungan  yang  selaras dalam  suatu benda dan di  antara benda itu dengan si pengamat. Filsuf dewasa  ini  merumuskan keindahan  sebagai  kesatuan hubungan  yang terdapat antara penyerapan-penyerapan inderawi kita (beauty is unity of formal relations of our sense perceptions). Sebagian  filsuf lain  menghubungan  pengertian  keindahan  dengan  ide  kesenangan (pleasure),  yang  merupakan  sesuatu  yang  menyenangkan  terhadap  penglihatan  atau pendengaran.  Filsuf  abad  pertengahan  Thomas  Aquinos  (1225-1274)  mengatakan,  bahwa keindahan adalah sesuatu  yang menyenangkan bilamana dilihat.
              Ternyata untuk menjawab "apakah keindahan itu" banyak sekali jawabannya. Karena itu  dalam  estetika  modern  orang  lebih  suka  berbicara  tentang  seni  dan  dan  pengalaman estetik, karena ini bukan pengalaman abstrak melainkan gejala konkret yang dapat ditelaah dengan pengamatan secara empirik dan penguraian  yang sistematik.

 b. Nilai Estetik
         Dalam rangka teori umum tentang nilai The Liang gie menjelaskan bahwa pengertian keindahan dianggap sebagai salah satu jenis nilai seperti halnya nilai moral, nilai ekonomik, nilai pendidikan, dan sebagainya. Nilai yang berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam  pengertian keindahan disebut nilai estetik.
            Masalahnya sekarang ialah : apakah nilai estetik itu ? dalam bidang filsafat, istilah nilai seringkali dipakai  sebagai  suatu kata benda abstrak yang berarti keberhargaan (worth)  atau kebaikan (goodness). Dalam dictionary of sociology and related sciences diberikan perumusan tentang value yang lebih terperinci lagi  sebagai  berikut  :
"The  believed  capacity of any object to  satisfy  a human desire.  The quality of any object  which causes  it  to be  on  interest  to  an  individual or a  group".  (  kemampuan  yang dipercaya  ada  pada  sesuatu  benda  untuk  memuaskan  suatu  keinginan  manusia.  Sifat  dari sesuatu benda yang menyebabkan menarik minat seseorang atau  sesuatu golongan). Menurut kamus itu selanjutnya nilai adalah semata-mata suatu realita psikologis yang harus dibedakan secara tegas dari kegunaan karena terdapat dalam jiwa manusia dan bukan pada bendanya itu sendiri. Nilai itu oleh orang dipercaya terdapat pada sesuatu benda sampai terbukti ketakbenarannya.
             Tentang nilai itu ada yang membedakan antara nilai subyektif dan nilai obyektif, atau ada yang membedakan nilai perseorangan dan nilai kemasyarakatan.  Tetapi  penggolongan yang penting adalah nilai ekstrinsik dan nilai  instrinsik. Nilai  ekstrinsik  adalah  sifat  baik  dari  suatu  benda  sebagai  alat  atau  sarana  untuk sesuatu hal lainnya (instrumental/contributory value),  yakni nilai yang bersifat sebagai  alat atau membantu. Nilai instrinsik adalah sifat baik dari benda yang bersangkutan, atau sebagai suatu tujuan,  ataupun demi kepentingan benda itu sendiri. Contoh :
  • Puisi,  bentuk puisi  yang  terdiri  dari  bahasa,  diksi,  baris,  sajak,  irama,  itu  disebut nilai ekstrinsik.  Sedangkan pesan yang ingin disampaikan kepada pembaca melalui  (alat benda) puisi  itu disebut nilai  instrinsik.
  • Tari, tarian Damarwulan-minakjinggo suatu tarian yang halus dan kasar dengan segala macam jenis pakaian dan gerak-geriknya. Tarian  itu  merupakan nilai  ekstrinsik,  sedangkan pesan  yang  ingin disampaikan  oleh tarian itu ialah kebaikan melawan kejahatan merupakan nilai instrinsik.

c. Kontemplasi dan Ekstansi
             Keindahan  dapat  dinikmati  menurut  selera  seni  dan  selera  biasa.  Keindahan  yang didasarkan  pada  selera  seni  didukung  oleh  faktor kontemplasi  dan  ekstansi.  Kontemplasi adalah  dasar dalam  diri  manusia  untuk menciptakan  sesuatu  yang  indah.  Ekstansi  adalah dasar dalam diri manusia untuk menyatakan, merasakan dan menikmati sesuatu yang indah. Apabila kedua dasar ini dihubungkan dengan bentuk di luar diri manusia, maka akan terjadi penilaian bahwa sesuatu itu indah. Sesuatu yang indah itu memikat atau menarik perhatian orang yang melihat dan mendengar.  Bentuk di luar diri manusia itu berupa karya budaya yaitu karya seni lukis, seni suara, seni tari, seni sastra, seni drama dan film, atau berupa ciptaan Tuhan misalnya pemandangan alam, bunga wama-wami, dan Iain-lain.
              Apabila kontemplasi dan ekstansi itu dihubungkan dengan kreativitas, maka kontemplasi itu faktor pendorong untuk menciptakan keindahan, sedangkan ekstansi itu merupakan faktor pendorong untuk merasakan, menikmati keindahan.  Karena derajat kontemplasi dan ekstansi itu berbeda-beda antara setiap manusia, maka tanggapan terhadap keindahan karya seni juga berbeda-beda.  Mungkin orang yang satu mengatakan karya seni itu indah, tetapi orang lain mengatakan karya seni  itu tidak/kurang indah, karena selera seni berlainan. Bagi seorang  seniman selera seni lebih dominan dibandingkan dengan orang bukan seniman. Bagi orang bukan seniman mungkin faktor ekstansi lebih meonjol. Jadi, ia lebih suka  menikmati  karya  seni  daripada menciptakan  karya  seni.  Dengan  kata  lain,  ia hanya mampu menikmati keindahan tetapi tidak mampu menciptakan keindahan.

d. Sebab Manusia Menciptakan Keindahan
       Keindahan itu pada dasarnya adalah alamiah. Alam ciptaan Tuhan Ini berarti bahwa keindahan  itu  ciptaan Tuhan.  Alamiah  artinya  wajar,  tidak  berlebihan tidak  pula  kurang. Kalau pelukis melukis wanita lebih cantik dari keadaan sebenarnya, justru tidak indah. Bila ada  pemain  drama  yang  berlebih-lebihan,  misalnya  marah  dengan  meluap-luap  padahal masalahnya kecil,  atau karena kehilangan sesuatu yang tidak berharga kemudiah menangis meraung-raung,  itu berarti tidak indah.
        Pengungkapan keindahan dalam karya seni didasari oleh motivasi tertentu dan dengan tujuan  tertentu  pula.  Motivasi  itu  dapat  berupa  pengalaman  atau  kenyataan  mengenai penderitaan hidup  manusia,  mengenai  kemerosotan  moral,  mengenai  perubahan  nilai-nilai dalam  masyarakat,  mengenai keagungan Tuhan,  dan banyak lagi  lainnya.  Tujuannya tentu saja dilihat dari  segi  nilai  kehidupan  manusia,  martabat  manusia,  kegunaan  bagi  manusia secara  kodrati.  Berikut  ini  akan  dicoba  menguraikan  alasan/motivasi  dan  tujuan  seniman menciptakan keindahan.
  • Tata nilai  yang Telah Usang

Tata nilai  yang terjelma dalam adat istiadat ada yang sudah tidak sesuai lagi  dengan keadaan, sehingga dirasakan sebagai hambatan yang merugikan dan mengorbankan nilai-nilai kemanusiaan, misalnya kawin paksa, pingitan, derajat wanita lebih rendah dari derajad laki-laki. Tata nilai  semacam  ini  dipandang  sebagai  mengurangi  nilai  moral  kehidupan  masyarakat, sehingga dikatakan tidak indah. Yang tidak indah harus disingkirkan dan digantikan dengan yang indah. Yang indah ialah tata nilai yang menghargai dan mengangkat martabat manusia, misalnya wanita. Hal ini menjadi tema para sastrawan zaman Balai Pustaka, dengan tujuan untuk merubah keadaan dan memperbaiki nasib kaum wanita.  Sebagai contoh novel yang menggambarkan keadaan ini  ialah "layar terkembang" oleh Sutan Takdir Alisyahbana,  "Siti  Nurbaya" oleh Marah Rusli.
  • Kemerosotan Zaman

Keadaan yang merendahkan derajat dan nilai kemanusiaan ditandai dengan kemerosotan moral.  Kemerosotan moral dapat diketahui  dari  tingkah  laku  dan perbuatan manusia  yang bejad  terutama  dari  segi  kebutuhan  seksual.  Kebutuhan  seksual  ini  dipenuhinya  tanpa menghiraukan ketentuan-ketentuan hukum agama dan moral masyarakat. Yang demikian itu dikatakan tidak baik, yang tidak baik itu tidak indah. Yang tidak indah itu harus disingkirkan melalui protes yang  antara lain diungkapkan dalam  karya seni. Sebagai  contoh ialah karya seni  berupa  sajak  yang dikemukakan  oleh  W.S.Rendra berjudul "Bersatulah Pelacur-pelacur Kota Jakarta". Di sini pengarang memprotes perbuatan bejad para pejabat yang merendahkan derajat wanita dengan mengatakan sebagai  inspirasi revolusi,  tetapi tidak lebih dari  pelacur.
  • Penderitaan Manusia

Banyak faktor yang membuat manusia itu menderita. Tetapi yang paling menentukan ialah faktor manusia itu sendiri. Manusialah yang membuat orang menderita sebagai akibat nafsu ingin berkuasa, serakah, tidak berhati-hati dan sebagainya.  Keadaan demikian ini tidak mempunyai daya tarik dan tidak menyenangkan, karena nilai  kemanusiaan telah  diabaikan  dan  dikatakan  tidak  indah.  Yang  tidak  indah  itu  harus dilenyapkan karena tidak bermanfaat bagi kemanusiaan.
  • Keagungan Tuhan

Keagungan  Tuhan  dapat  dibuktikan  melalui  keindahan  alam  dan  keteraturan  alam semesta serta kejadian-kejadian alam. Keindahan alam merupakan keindahan mutlak ciptaan Tuhan. Manusia hanya dapat meniru saja keindahan ciptaan Tuhan itu. Seindah-indah tiruan terhadap ciptaan Tuhan. tidak akan menyamai keindahan ciptaan Tuhan itu sendiri. Kecantikan seorang wanita ciptaan Tuhan membuat kagum seniman Leonardo da Vinci.  Karena itu  ia berusaha  meniru  ciptaan Tuhan  dengan  melukis  Monalisa sebagai  wanita  cantik.  Lukisan monalisa sangat terkenal karena menarik dan tidak membosankan.

d. Keindahan Menurut Pandangan Romantika
           Dalam buku AN Essay on Man (1954), Ems Cassirer mengatakan bahwa arti keindahan tidak bisa pernah selesai diperdebatkan. Meskipun demikian, kita dapat menggunakan kata-kata penyair  romantik  John  Keats  (1795-1821)  sebagai  pegangan.  Dalam  Endymion  dia berkata  :
A  thing of beauty is a joy forever .. its loveliness increases ..  it wil never pass into nothingness ..
Dia mengatakan, bahwa sesuatu yang indah adalah keriangan selama-lamanya, kemolekannya bertambah, dan tidak pernah berlalu ke ketiadaan. Dari sini kita mengetahui bahwa keindahan hanyalah sebuah konsep yang baru berkomunikasi setelah mempunyai bentuk. Karena itu dia tidak berbicara langsung mengenai keindahan,  akan tetapi  sesuatu  yang indah. Dalam sajak di atas, Keats mengambil bahannya dari Endymion yang terdapat dalam mitologi  Yunani  kuno.  Endymion  dalam  mitologi  itu  sendiri  merupakan  penjabaran  dari konsep keindahan pada jaman Yunani kuno. Menurut mitologi Yunani ini, Endymion adalah seorang gembala yang oleh para dewa diberi keindahan abadi.  Dia selalu muda, selamanya tidur, dan tidak pernah diganggu oleh siapapun. Menurut Keats, orang yang mempunyai konsep keindahan hanya tertentu jumlahnya. Mereka mempunyai negatif capability, yaitu kemampuan untuk selalu dalam keadaan ragu-ragu, tidak menentu dan misterius tanpa mengganggu keseimbangan jiwa dan tindakannya hanya pikiran dan hatinya yang selalu  diliputi keresahan.
                Mengenai  keindahan,  Coleridge mengutip Shakespeare (1564-1616)  dalam karyanya midsummer night : "Thing base and vile holding no quality/ love can transpose to form  and dignity",  yaitu sesuatu yang rendah dan tidak menpunyai  nilai,  dapat  berubah dan menjadi berarti. Inilah yang menggelisahkan Coleridge. Dia menggunakan tembakau sebagai contoh: karena kekuatan kebiasaanlah,  maka tembakau yang sebenarnya tidak enak dapat menjadi nikmat. Perubahan ini dapat mempengaruhi imajinasi, dengan merasakan nikmatnya tembakau, maka  dalam  angan-angan  seseorang,  segala  sesuatu  yang  berhubungan  dengan  tembakau dapat menjadi indah.  Coleridge melihat, bahwa kebiasaan mempunyai akibat terhadap daya tangkap  terhadap  sesuatu  yang  indah  dan  karena  itu  juga  dapat  mempengaruhi  konsep keindahan  seseorang.
           Kegelisahan Coleridge ini tercemin dalam "Frost at midnight (1798),  sebuah sajak mengenai salju tipis yang turun di tengah malam.  Salju inilah yang baginya merupakan hal sesaat. Jatuhnya salju ini mengingatkan Coleridge pada dusunnya yang penuh sesak orang. Disini  proses  imajinasinya mulai  tumbuh.  Kemudian, dari keadaan dusun yang penuh sesak  ini melompat ingatannya pada masa kanak-kanak, maka terbentuklah konsep keindahan. Di sini, kesepian,  kesendirian,  dan  ketidakberdosaan  (innocence)  anak  kecil  adalah  keindahan. Keindahan  adalah  sublimasi  yang  terjadi  karena  kebebasan  menyendiri  dan  hikmah ketidakberdosaan.
            Selanjutnya Keats membedakan antara orang biasa dan seniman, dan antara seniman biasa dan  seniman  yang  baik yang dapat mencipta sesuatu  yang  indah menurut  dia.  Pada sesuatu  kesempatan  ia  melihat  lukisan  "Death  on  the  Pale  Horse",  karya  pelukis  West, misalnya,  yaitu  mengenai  seseorang  yang  mati  di  atas  kuda  yang  pucat,  dia  langsung berpendapat bahwa West bukanlah seniman yang baik. Menurut Keats, West tidak mempunyai cukup negative capability.
              Pada  hakekatnya negative  capability  adalah  suatu  proses.  Keraguan,  ketidaktentuan dan  misteri  adalah  suatu  proses.  Proses  inilah  yang  membuat  seseorang  menjadi  kreatif. Orang yang tidak mempunyai  negative  capability tidak  akan kreatif,  karena segala  sesuatu baginya sudah jelas, tidak menimbulkan keraguan dan tidak merupakan misteri.  Bagi Keats, proses kreativitas identik dengan perjuangan untuk menciptakan keindahan, atau lebih tepatnya, menciptakan sesuatu yang indah. Ini terlihat antara lain pada sajaknya sendiri, "Endymon", yang mempunyai banyak kesalahan. Sekalipun dalam sajak ini dia dapat membuat batasan mengenai sesuatu yang indah, akan tetapi dia merasa sajak ini ternyata bukan sajak yang indah dan dengan demikian tidak berhasil mengungkapkan keindahan sendiri. Padahal pembaca sajak  itu  segera  mempunyai  konsensus  bahwa  Endymon  lambang  keindahan,  meskipun bagi Keats sendiri  sajaknya gagal.
           Mengenai  burung bul-bul,  suatu hari  Keats duduk di  kursi  malas di  bawah pohon, kemudian tertidur.  Beberapa  saat terbangun dan merasa mendengar suara bumng bul-bul. Imajinasinya langsung bekerja dan langsung membentuk konsep keindahan. Menulislah ia, bahwa  di dunia  ini  "beauty  cannot  keep  her  lustors  eyes",  yaitu  keindahan  tidak  dapat menyembunyikan mata yang bersinar-sinar.
          Ada persamaan hakiki antara J.Keats dan Coleridge dalam menanggapi hal-hal sesaat. Bagi  mereka  hal-hal  sesaat  adalah  pelatuk  yang  meledakkan  imajinasi  dan  imajinasi  ini langsung membentuk keindahan.


Artikel :

Keindahan Persaudaraan Dalam Dunia Islam di Tokyo


Buyung Wijaya Kusuma | Selasa, 22 September 2009 | 15:21 WIB
TOKYO, KOMPAS.com - Islam itu indah. Kalau mau melihat keindahan tersebut, datanglah ke Masjid Camii pada bulan suci Ramadhan! Gambaran keliru tentang Islam yang sering dikaitkan dengan kekerasan akan sirna karena melihat muslim berbagai bangsa saling berbagi satu sama lain saat berbuka puasa di masjid tersebut, ujar Eri Amano (30) warga Jepang yang beragama nonmuslim.  
Menurut Eri, meskipun dirinya tidak beragama Islam, tetapi dia selalu berusaha meyakinkan banyak orang di Tokyo bahwa gambaran tentang Islam di televisi terkadang tidak benar seratus persen. Muslim yang berasal dari berbagai negara, termasuk di negara Islam di Timur Tengah sangat mencintai kedamaian dan ramah terhadap warga negara asing karena memang diajarkan untuk saling berbagi.  
Apa yang diutarakan Eri memang bisa dibuktikan di Masjid Camii yang berada di atas Pusat Kebudayaan Turki di kawasan Shibuyaku, Tokyo, Jepang pada bulan puasa. Sejumlah warga negara asing yang kebetulan hidup merantau di Tokyo memilih menghabiskan waktu di masjid tersebut menjelang buka puasa.
Mereka memilih duduk bersama-sama dan berbagi makanan untuk berbuka puasa selama bulan suci Ramadhan di masjid yang dikenal oleh warga asal Indonesia sebagai masjid Jami Tokyo.  
Bahkan pada akhir pekan di bulan Ramadhan, jumlah jemaah yang datang berbuka puasa di Masjid Camii bisa melebihi 100 orang jemaah yang selalu dengan ramah saling menyapa, dan berbagi senyum dan juga makanan. Mereka bahkan datang secara khusus dengan berbagai macam pakaian, kadang disesuaikan dengan kebiasaan negara asal mereka masing-masing.  
Kompas yang datang ke Masjid Camii tanpa membawa bekal untuk berbuka, Rabu pekan lalu, langsung mendapat tawaran satu buah pisang dan segelas jus apel dari seorang warga Pakistan. Tidak perlu basa-basi terlebih dahulu untuk memperkenalkan diri, karena bulan Ramadhan menciptakan atsmosfir kebersamaan bagi kalangan muslim di rantau. Semua muslim yang membawa makanan, menawarkan kepada jemaah yang lain di masjid tersebut.  
Tak terbayangkan, jika tak ada jemaah yang sengaja membawa makanan berlebih maka bisa dipastikan jemaah yang tak membawa makanan terpaksa harus mengisi perutnya dengan buah kurma tanpa minum setetes air. Sebab kebiasaan di Masjid Camii, pengurus masjid tidak menyediakan tadjil untuk berbuka puasa seperti masjid-masjid di Indonesia.  
Satu per satu muslim berdatangan hingga adzan magrib dikumandangkan. Tak lama setelah Kompas bergabung dengan warga Pakistan, Muhammad mahasiswa salah satu universitas di Tokyo asal Maroko langsung bergabung dengan kelompok kami.  
Muhammad mengaku, dirinya tak sempat membawa bekal berbuka puasa karena buru-buru ke masjid setelah belajar di Kampus. Muhammad mengaku selama Ramadhan dia selalu ke Masjid Camii karena membayangkan bisa berbuka dengan keluarga di negara asalnya. Muslim yang ada di Tokyo dia anggap sebagai saudara-saudaranya, meskipun tidak ada ikatan darah sama sekali.  
Akhirnya, acara santap buka puasa dengan menu sangat sederhana di teras Masjid Camii selepas shalat Magrib menjadi makan malam besar karena tamunya dari berbagai bangsa. Bahkan, termasuk muslim dari Australia dan seorang muslim warga negara Jepang yang sangat pendiam juga ikut bergabung dengan kami.  
Sambil menyantap hidangan, satu sama lainnya melontarkan pertanyaan yang tentu tidak jauh dari asal negara? Tujuan berada di Tokyo? Bekerja di mana? Dan pertanyaan penting lainnya adalah sudah berapa lama di Tokyo?
Setelah perkenalan cair, barulah tukar menukar informasi mengenai kebudayaan dan kehidupan muslim di negara masing-masing. Terutama informasi mengenai kebiasaan atau tradisi berbuka puasa di negara asal.  
Hasan dari Pakistan yang sudah belasan tahun tinggal di Tokyo, mengaku keluarga muslim di negaranya selalu menikmati waktu-waktu berbuka puasa dengan sangat nikmat. Setiap keluarga selalu memastikan berkumpul bersama-sama di meja untuk menyantap buka puasa. Oleh karena itu, Masjid Camii selalu menjadi tempat favorit untuk merusak puasa.  
Tetapi yang lebih penting, tak satu pun di antara kami yang harus mencemaskan bagaimana membatalkan puasa karena selalu ada saja muslim yang sangat ramah membagikan makanan berbukanya. Meskipun makan yang mereka bawa, tidak terlalu banyak untuk dimakan ramai-ramai.  
Seperti kata Eri yang sehari-hari bekerja sebagai salesman dari sebuah produsen peralatan rumah tangga tersebut, kehidupan masyarakat Muslim sangat indah karena mereka sangat terbuka kepada siapa saja. Termasuk kepada orang asing yang berbeda sama sekali. Bahkan, seandainya yang datang ke Masjid Camii bukan dari kalangan muslim.  
Dibangun imigran Turki  
Masjid Camii dibangun pada tahun 1938 beberapa tahun setelah terbentuknya komunitas Turki di Tokyo. Mereka yang datang ke Tokyo adalah kelompok Kazan Turki yang memilih migrasi ke Tokyo dan membangun komunitas yang disebut dengan Mahalle-I Islamiye (Islamic District) yang dipimpin Abdulhay Kurban Ali dan Abdurresid Ibrahim.  
Namun masjid Camii mengalami kehancuran pada tahun 1986 karena termakan usia setelah sekian lama digunakan. Kemudian atas donasi Tokyo Turkish Assosiation kepada Republik Tokyo, Masjid Cami dibangun kembali menjadi bangunan yang seratus persen baru. New Tokyo Camii Foundation yang memulai pembangunan pada tahun 1998 dan selesai dalam dua tahun pada tahun 2000.  
Arsitek dari Masjid Camii adalah Muharrem Hilmi Senalp, namun proyek dilaksanakan kontraktor lokal Kajima Corporation dengan dibawah koordinasi oleh Sumio Ito dan Akira Wakabayashi untuk urusan Jepang dan Sami Goren Dan Selim Y untuk urusan Turki. Proyek ini benar-benar melibatkan ahli dari dua bangsa dengan dua keyakinan berbeda, yakni pimpinan proyek di lapangan adalah Tsuruki Furukawa dan asistennya Teiji Omata, serta Mustafa Iskender dari Turki.  
Masjid Camii juga menjadi pusat dan jantung dari peradaban Islam di Tokyo. Masjid ini menjadi Pusat Kebudayaan Turki dengan bentuk bangunan beraga arsitektur gaya Ottoman-Turki. Sekilas dari luar, masjid ini seperti blue mosque di Istambul Turki dengan beberapa kubah berwarna biru dengan letak bersusun, dan terbesar berada pada posisi paling atas.  
Meskipun masjid ini sangat indah dan layak dikunjungi, namun tak semua wisatawan tertarik untuk mengunjungi tempat ibadah yang berada dekat stasiun Yoyogi-Uehara, Tokyo. Namun kalau kebetulan berada di bulan suci Ramadhan atau pada hari Jumat di Tokyo, tak ada salahnya mengunjungi masjid ini karena dipastikan akan merasakan keunikan sepenggal kehidupan muslim di negara sakura.  
Setidaknya akan merasakan pengalaman melakukan ibadah dipimpin imam masjid yang berasal dari Turki atau pada hari Jumat bisa mendengar ceramah dalam tiga bahasa, Turki, Jepang, dan Inggris. Namun yang tak kalah pentingnya, bisa merasakan bagaimana keramahtamahan dalam persaudaraan Islam dari berbagai bangsa.


Pendapat


 Keindahan tak hanya terwujud dengan suatu benda, keindahan pun dapat terlihat atas suatu hubungan, yaitu hubungan persaudaraan. Hal ini jelas dirasakan oleh umat islam di suatu negeri yang mayoritas penduduknya non islam. Salah satu keindahannya terlihat pada saat Bulan Ramadhan tiba sebagaimana diceritakan pada artikel di atas. Keindahan persaudaraan telah menunjukan bahwa keindahan bukan hanya milik suatu benda, keindahan adalah hal yang universal sehingga wujudnya pun beragam. Keindahan merupakan suatu nilai dari suatu sudut pandang atas suatu hal yang berkesan bagi diri kita. Ia menjadi suatu kata yang menggambarkan bagaimana hal yang dikatakan tersebut mempunyai nilai dan makna. Ia merupakan suatu estetika kehidupan yang dapat tercermin dalam berbagai hal, salah satunya dalam bentuk persaudaraan. Bentuk persaudaraan memberikan nilai-nilai kehidupan dalam berinteraksi antar manusia dan ini merupakan salah satu ciri manusia, yaitu bersosial. Sosial dalam kebaikan seperti persaudaraan antar sesama manusia yang diikat dalam satu akidah yang sama merupakan sebenar-benarnya keindahan. Tak ada keindahan yang seperti ini bila nilai-nilai keindahan hanya sebatas kepada "kebendaan" dan hal-hal yang melanggar nilai dan norma agama dan hukum di suatu peradaban yang menyandang kata modern.



Sumber :

b.Nugroho, Widyo & Achmad Muchji.1996.Ilmu Budaya Dasar.Jakarta:Gundarma

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar